Selasa, 26 Julai 2011

APA ITU SYARIAT, TARIKAT, HAKIKAT & MAKRIFAT ? - PART III

Al-Fatihah....
Dari cucu pelapis anak didikmu .


- Al-Mahrum Ayahanda atau guru kepada bapaku -



Betemu lagi kita . Hari ni aku ingin membentangkan topik mengenai apa itu cara HAKIKAT . Sebelum itu ingin aku ingatkan bahawa, pengertian hakikat ini banyak cabang ilmunya . Berfikir secara ilmu disarankan dari berfikir secara syariat . Perkara yang akan dibentangkan ini melalui kontek kefahaman yang telah aku isi dari guruku, ayah ku, sahabat-sahabat yang arif serta buku yang telah ku kaji sendiri . Tiada kena mengena dengan gambar-gambar di dalam karangan serta gambar yang lain sebelum ini . Terima kasih .



HAKIKAT


Cara ketiga adalah cara Ilmu Hakikat . Suatu cara menyelami dan mengenali diri sendiri, yang juga satu-satu jalan ke arah makrifat diri dengan Allah swt . Ianya juga merupakan jalan yang dilalui oleh wali-wali Allah, Ariffinbillah serta para-para Aulia . Mereka yang menjalankan ilmu hakiki merapatkan dirinya dengan Allah dengan cara membongkar, menyelidik dan menyaksikan rahsia diri sendiri iaitu rahsia Allah yang ditanggung oleh dirinya dan berusaha membentuk dirinya menjadi manusia kamil-mulkamil .

Firman Allah dalam Al-Quran:
"Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat(rahsia diriku) [1234] kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh" - Al-Ahzab ayat 72 .


Dan juga:
"Sesungguhnya Allah memerintahkan kamu supaya memulangkan amanah kepada yang berhak menerimanya (Allah)" - An-Nisaa' ayat 58 .


Firman Allah dalam hadis Qudsi:
"Manusia itu adalah rahsiaku dan diri akulah yang menjadi rahsianya"
&
"Barang siapa yang mengenal dirinya maka kenallah tuhannya"



Bagi mereka yang hendak menuju kehadrat Allah dengan jalan hakiki ni, hendaklah terlebih dahulu menjalankan serta memahami cara syariat serta cara tarikat dan berjaya dan usaha membersihkan dirinya dan hatinya dari segala perkara, juga berusaha dengan tabah dan sabar dalam mencari serta memahami konsep hakikat diri kita yang sebenar. Mereka hendaklah menjalani perguruan dengan guru-guru hakiki dan makrifat serta mursyid yang mempunyai pengetahuan yang luas .



Perkara-perkara asas pengetahuan yang dibawa dalam pengajian hakikat ini amat luas seumpama bulatan yang tiada penghujung . Disekalikan keempat-empat jalan syariat, tarikat, hakikat dan makrifat atau cabangannya fiqah, tauhid, usul dan tasawwuf sebagai satu pegangan kerana ianya mempunyai ikatan di antara satu sama lain . Perkara asas yang akan diberikan jika mengikut pengalaman aku ialah, memahami pecahan-pecahan rahsia yang terkandung dalam pengertian sifat 20, rukun iman, rukun islam, kiasan serta maksud hakikat sebenar yang terkandung di dalam al-quran, kenapa itu? apa ini? sebab apa? dll .




Perlukah kita tahu semua ini ? jawapannya perlu . Di amanahkan kita dibumi ini bukan sahaja kerana pekerjaan serta amalan semata-mata . Jika dikata solat kamu :

sabda Rasulullah saw: "Solatlah kamu seperti mana aku solat"




Bagaimana solat yang dikerjakannya ? adakah seperti si A atau si B atau si C ? jika si B kenapa ? apa pergerakan yang dilakukan ? Kenapa jika azan berkumandang akan menyebut "marilah solat , mari menuju kejayaan" dan SEBELUM hendak solat qamat akan melaungkan "Solat telah didirikan, solat telah didirikan", sedangkan solat belum dimulakan lagi ? Menjalankan hidup tanpa memahami hakikat sebenar dan hanya mengikut-ikut bukankah satu perkara yang merugikan ? Walhal telah disuruh kita untuk menuntut dan mengenali ilmu dan diriNya supaya menjadi diri Islam yang sebenar .



Firman Allah dalam Al-Quran:
"Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu." - Al-Baqarah ayat 208.
(kenapa dikatakan hai orang yang "BERIMAN" masuklah kamu kedalam "ISLAM" keseluruhan ? ayat tersebut ternyata bukan ditujukan kepada yang bukan Islam jika Allah sendiri menyatakan disitu orang yang BERIMAN . Tuntutlah)


Dan lagi:
"Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat(rahsia dirinya) [1234] kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat bodoh" - Al-Ahzab ayat 72 .
(Kenapa dikatakan amat zalim dan amat bodoh ? renung-renungkan)



Dan terakhir, sabda Rasulullah saw:
"Bahawa awal-awal hidup(ugama) itu adalah mengenal Allah".



Firman Allah Dalam Hadis:
"Barang siapa yang mengenal dirinya, maka kenal lah Tuhannya".



Jadi, adalah perlu ditegaskan disini bahawa matlamat akhir pengajian Hakikat adalah untuk mengenali Allah pada zahir dan batin yakni pada diri zahir dan diri batin pada murtabat kemuliaan Insan Kamil-mulkamil ataupun Insan yang sempurna. Tiada sesuatupun pada pandangannya, pendengarannya, rasanya serta dirinya sendiri kecuali Allah semata-mata .
Untuk pemahaman yang lebih mendalam, sila lah mencari mahupun bertanya kepada guru-guru serta orang-orang hakikat lagi musyrid dan arif .




- Arwah bersama anak-anak didiknya-





syariat itu adalah pakaian bagi jasad
tarikat itu adalah jalan bagi hati
hakikat itu adalah pegangan bagi nurani
makrifat itu adalah tunjang rahsia bagi qalbun
bawanya sekali menjadi satu
hakikat insan
yang sempurna

6 ulasan:

  1. hakikat tanpa syariat = nyawa tak bertubuh ,
    syariat tanpa hakikat = bangkai tak bernyawa....

    BalasPadam
  2. hakikat tanpa syariat = kafir zindik
    syariat tanpa hakekat = fasiq

    BalasPadam
  3. masuklah kedalam tarekat dengan sebenarnya pergi ke besilam langkat indonesia

    BalasPadam
  4. SERAT AKU TIDAK ADA

    AKU TIDAK ADA YANG ADA HANYA DIA
    TIDAK BERBENTUK MENGAMBIL BENTUK
    BENTUK YANG PERTAMA AKU SEBAGAI ENGKAU

    AKU KUASA SAKTI SEKELIAN ALAM
    YANG MENCIPTA, MEMELIHARA DAN YANG MENGHANCURKAN
    SEKELIAN YANG ADA

    AKU TIDAK ADA
    AKU BERSELINDUNG DISEBALIK SIFATKU
    DIMANA SIFATKU DISITULAH AKU
    SIFATKU PATIKU PATIKU SIFATKU
    ITULAH WUJUDKU NYATA SIFATKU
    DIMANA AKU DISITULAH SIFATKU
    SIFATKU ITULAH NAMAKU GANTI DIRIKU

    KAU SERU NAMAKU KAU TAHU SIFATKU
    KAU KENAL DIRIKU NAMAKU ITULAH SIFATKU
    SIFATKU NAMAKU NAMAKU SIFATKU
    GANTI DIRIKU

    KENAL AKU TANPA SIFATKU
    TIADA KENAL AKAN NAMAKU

    TIADA KENAL AKAN NAMAKU
    TIADA KENAL AKAN DIRIKU

    TAPI AKU TIADA BERNAMA NAMA ITULAH SIFATKU
    APA JUA NAMAKU ITULAH TUBUHKU
    BERSIFATKAN DIRIKU

    MENGENAL TUBUHKU TANPA KENAL SIFATKU
    SESEKALI TIADA AKAN MENEMUI AKU

    TUBUHKU TIDAK BERBENTUK
    BERBENTUK IA DENGAN SIFATKU
    SIFATKU JUALAH MELENGKAPKAN
    SEKELIAN TUBUHKU

    DISITULAH AKU BERDIRI TEGUH
    BERSELINDUNG DISEBALIK SEKELIAN BENTUK
    SEKELIAN NAMA SEKELIAN SIFAT
    ITULAH TANDA KEBESARANKU KEKUASAANKU
    DIATAS KARYA CIPTAANKU

    CARILAH AKU DIDALAM DIRIMU
    TEMUILAH AKU SEBAGAI DIRIMU
    RASAILAH AKU DIDALAM JIWAMU
    HAPUSKAN DIRIMU DIDALAM DIRIKU
    BARU KAU TAHU SIAPA AKU
    BINASALAH KAU SELAMA-SELAMANYA
    TIADALAH DIRIMU
    HANYALAH AKU

    by
    (Raden Mas Prabhu Gusti Agung Ki Asmoro Widjoyo)

    Sumber : http://hatisatu.blogspot.com/2013/10/serat-aku-tidak-ada.html

    BalasPadam
  5. Alif Lam Mim....apa maknaya itu...Huruf2 pertama di Al Quran..

    BalasPadam
  6. Allif Lam Mim......ALLAH LA MAUJUD
    .
    .

    BalasPadam